Jalan Menjadi Investor (1) Mengenal Pasar Modal Indonesia

 

Pasar Modal adalah kegiatan berhubungan dengan penawaran umum dan perdagangan efek, perusahaan publik yang berkaitan dengan efek yang di terbitkannya serta lembaga dan profesi yang berkaitan dengan efek. Dengan tempat atau wadahnya yang lebih di kenal dengan sebutan Bursa Efek.

Efek adalah surat berharga, yaitu surat pengakuan utang , surat berharga komersial, saham,obligasi, tanda bukti utang, Unit penyertaan kontrak investasi kolektif, kontrak berjangka atas efek, dan setiap derivatif dari efek.

Perusahaan Sekuritas atau perusahaan efek atau anggota bursa adalah perusahaan yang telah mendapat izin usaha dari pengawas pasar modal untuk melakukan kegiatan sebagai penjamin emisi efek, perantara perdagangan efek atau Manjer Investasi atau kegiatan lain yang sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan oleh pengawas pasar modal. Dalam hal ini perusahaan menjadi broker atau perantara perdagangan saham antar investor dengan Bursa Efek Indonesia.

Emiten adalah pihak atau perusahaan yang menawarkan efeknya kepada masyarakat investor melalui penawaran umum.

Investor adalah individu atau badan usaha yang akan menanamkan modalnya dengan cara bertransaksi jual beli saham di pasar modal.

Sejarah Pasar Modal Indonesia

Menurut buku “Effectengids” yang di keluarkan Vereeniging voor den Effecthandel pada tahun 1939, transaksi efek telah berlangsung sejak 1880 namun masih di kelola tanpa adanya organisasi resmi. Pada tahun 1878 lahirlah perusahaan perdagangan komunitas dan sekuritas, yakni Dunlop & Koff yang merupakan cikal bakal PT. Perdanas.

Selanjutnya pada tanggal 14 Desember 1912, Amsterdamse Effectenbuers membuka cabang di Batavia. Yang merupakan salah satu pasar modal tertua di Asia. Setelah sebelumnya lebih dulu ada di Bombay, Hongkong dan Tokyo.

Pasar modal ini di bangun atas dasar kebutuhan pemerintah Hindia Belanda kala itu sedang membutuhkan modal untuk pengembangan perkebunan secara besar-besaran. Dengan adanya pasar modal ini maka pihak Belanda berhasil mengumpulkan modal dari tabungan orang Eropa dan Belanda yang mempunyai penghasilan diatas rata-rata saat itu.

Dalam perjalanannya pasar modal tidak berlangsung secara kontinyu. Pasar modal berjalan hanya sekitar 2 tahun pertama. Tahun 1914-1918 pasar modal di Batavia tutup karena adanya perang dunia ke I. Barulah di buka kembali pada tahun 1925-1942, bersamaan di bukanya pasar modal di Semarang dan Surabaya.

Karena isu politik, pada tahun 1939 pasar modal Semarang dan Surabaya di tutup. Selanjutnya pasar modal di Batavia antara tahun 1942-1952 juga tutup akibat adanya perang dunia ke II. Seiring adanya Nasionalisasi perusahaan asing pada tahun 1956 maka dunia pasar modal semakin redup hingga akhirnya vakum hingga tahun 1977.

Tanggal 10 Agustus 1977, pasar modal kembali aktif secara resmi. Dengan di resmikannya Bursa Efek Jakarta oleh Presiden Soeharto. Pengaktifan kembali pasar modal dengan di tandai go public nya PT Semen Cibinong sebagai Emiten Pertama. Selanjutanya Bursa Efek aktif hingga sekarang.

Fungsi Pasar Modal

1. Pasar modal sebagai sarana penambah modal bagi usaha.

Perusahaan dapat memperoleh dana dengan cara menjual saham ke pasar modal. Saham ini akan di beli oleh masyarakat umum , perusahaan lain, lembaga atau pemerintah.

2. Pasar modal sebagai sarana pemerataan pendapatan.

Setelah jangka wkatu tertentu , saham-saham yang telah di beli akan memberikan deviden (bagian keuntungan usaha perusahaan kepada para pemiliknya. Dengan demikian terjadilah proses pemerataan pendapatan.

3. Pasar modal sebagai sarana peningkatan kapasitas produksi

Dengan adanya tambahan modal yang di peroleh di pasar modal, maka produktifitas perusahaan akan meningkat.

4. Pasar modal sebagai saran penciptaan tenaga kerja

Keberadaan pasar modal dapat mendorong muncul dan berkembangnya industri lain yang berdampak pada terciptanya lapangan kerja baru.

5. Pasar modal sebagai sarana peningkatan pendapatan negara

Setiap deviden yang di bagikan kepada pemegang saham akan di kenakan pajak oleh pemerintah. Adanya pemasukan melalui pajak ini akan meningkatkan pendapatan negara.

6. Pasar modal sebagai indikator perekonomian negara

Aktivitas dan volume penjualan/pembelian di pasar modal yangs semakin meningkat (padat) memberik indikasi bahwa aktivitas bisnis berbagai perusahaan berjalan dengan baik.

Instrumen Investasi Pasar Modal

Sebagai bursa efek di pasar modal di perdagangkan surat-surat berharga:

Saham

Saham merupakan surat berharga yang menjadi bukti kepemilikan atas sebuah perusahaan. Investor yang memiliki saham berhak mendapatkan deviden atau pembagian laba dari perusahaan.

Reksadana

Reksadana di kenal sebagai instrumen investasi yang menjadui wadah pengumpulan serta pengelolaan dana beberapa investor. Dana tersebut di kelola oleh manajer investasi menjadi berbagai instrumen, seperti pasar uang, obligasi, saham, atau efek lainnya.

Obligasi atau Surat Utang

Kepemilikan surat utang yang dapat di pindahtangankan, dan pemegangnya memiliki hak untuk memperoleh bunga serta pelunasan utang pada jangka yang telah ditentukan.

Excange Trade Fund (ETF)

Mirip Reksadana sama-sama secara kolektif tapi tidak di perdgangkan layaknya saham.

Derivatif

Surat berharga yang di kenal sebagai turuunan dari saham. Yakni Warant ddan Right.

Manfaat Pasar Modal

Manfaat Pasar Modal untuk Emiten

  • Jumlah dana yang dapat dihimpun berjumlah besar
    Dana tersebut dapat di terima sekaligus pada saat pasar perdana selesai
  • Tidak ada covenant sehingga manajemen dapat lebih bebas dalam pengelolaan dana/ perusahaan
  • Solvabilitas perusahaan tinggi sehingga memperbaiki citra perusahaan
  • Ketergantungan Emiten terhadap bank menjadi kecil.

 

Manfaat Pasar Modal untuk Investor

  • Nilai investasi berkembang mengikuti pertumbuhan ekonomi yang berupa capital gain.
  • Memperoleh deviden .
  • Dapat sekaligus melakukan investasi dalam beberapa instrumen yang mengurangi resiko.
  • Dapat mengikuti Rapat Umum Pemegang Saham, meski hanya memiliki minimal saham.

Sebagai calon investor ndeso yang yang berasal dari daerah. Melakukan investasi dapat di laksanakan cukup dengan genggaman tangan dari Handphone kita.

Seiring dengan perkembangan teknologi maka investor ndeso bisa bertransaksi jual beli saham meski dari sebuah saung sawah di pedalaman pelosok negeri selama terkoneksi internet.

Dilihat dari fungsi pasar modal, maka menjadi investor bisa tergolong ikut serta memajukan ekonomi bangsa kita.

Dengan adanya keuntungan investor tersebut, maka menjadi orang desa yang tetap tinggal di desa, punya penghasilan orang kota dan memiliki bisnis mendunia bukanlah sesuatu yang sulit. Asal ada kemauan. komitmen, sabar dan konsisten.

Demikian pengenalan pasar modal kali ini, sampai ketemu di tahapan berikutnya, Pembukaan Rekening Saham di Bursa Efek Indonesia.(Bersambung).

Share and Enjoy !

Shares
Previous Post

No more post

Next Post

No more post

24 Comments

  1. Untuk jadi investor, harus paham aneka terminologi di dunia pasar saham dll ya Kak.
    Dan juga sebaiknya paham betul seluk beluk aneka platform investasi.
    Terima kasih artikelnya Kak.

  2. Ya, mba. Belajar sambil praktek dan terus mau belajar…supaya makin ngerti dan tambah pengalaman hingga ketemu strategi yang cocok…selanjutnya bisa enjoy

  3. Mas untung ini keren ya. Saya blm bisa nulis tentang investasi begini kya mas untung. Semangat terus.. Artikel ini bisa jd acuan para pebisnis, baik pemula maupun ahli.

    1. Memang sengaja untuk pemula bahkan dari nol. Meski hal yang paling mendasar, mudah mudahan bermanfaat dan ada ilmu baru yang bisa menambah wawasan syukur syukur penghasilan

  4. Alhamdulillah. Akhirnya kutemukan pelajaran awal tentang investasi begini. Aku sangaat awam dan ingin berinvestasi. Namun, kalau buta sama sekali tentang istilah-istiah yang ada di pasar modal ‘kan yaaa ruwet. Keren ini temanya.

    Namun, boleh ya memberi masukan. Berhubungan kerjaanku editor bahasa, aku gemas caramu menulis “di”, Kak. Hehehehe … Mestinya “di” kalau tidak menunjukkan tempat ditulis serangkai. Contohnya —> dilaksanakan; bukan —> di laksanakan.

    Maaf, ya, malah jadinya editing segala.

  5. emang top mas untung ini.. berkat main ke blog ini saya mulai belajar tentang investasi.. yah walaupun masih sekedar baca-baca artikel.. belum ke tahap memahami arti investasi itu sendiri

    1. Ya, sebab sudah di wakili oleh sekuritas yang mempunyai aplikasi tersebut…kita sebagai nasabah tinggal request mau jual atau beli saham yang kita minati saja…investasi ternyata sudah se praktis main medsos saja karena semua sudah tersedia di smartphone kita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: